Friday , 17 August 2018
Breaking News

Guru, Garda Depan dalam Pendidikan

Seluruh civitas akademika di Indonesia memeringati Hari Pendidikan Nasional setiap tanggal 2 Mei. Upacara dilaksanakan untuk menghormati pahlawan yang telah gugur, khususnya pahlawan pendidikan. Setiap tahun dilaksanakan dengan tema berbeda-beda. Tema tahun 2018 yang diambil adalah Menguatkan Pendidikan, Memajukan Kebudayaan.

Selain itu, bulan Mei ditetapkan menjadi bulan pendidikan dan kebudayaan. Pada bulan pendidikan dan kebudayaan diwujudkan dalam bentuk kegiatan-kegiatan bernuansa pendidikan dan kebudayaan yang bermanfaat langsung bagi masyarakat. Yakni dengan konsep pelibatan semua unsur masyarakat serta memasang spanduk atau publikasi berisi tema Hari Pendidikan Nasional.

Setiap kita melaksanakan peringatan Hari Pendidikan Nasional, yang terbersit adalah nama seorang Pahlawan, Raden Mas Soewardi Soerjaningrat, seorang tokoh pendidikan Indonesia, yang kemudian lebih dikenal dengan nama Ki Hadjar Dewantara. Tak salah jika tahun ini mengambil tema Menguatkan Pendidikan, Memajukan Kebudayaan. Amsalnya, ajaran Ki Hajar Dewantara erat kaitannya pendidikan dengan kebudayaan.

Ajaran yang sudah sangat familiar kita dengar. Ing Ngarso Sung Tulodo, Ing Madyo Mangun Karso, Tut Wuri Handayani. Di mana saat menjadi seorang pemimpin harus mampu memberikan suri tauladan bagi orang-orang disekitarnya. Mampu membangkitkan atau menggugah semangat saat berada di tengah-tengah, dan memberikan dorongan moral dan semangat kerja dari belakang.

Sungguh mulia ajaran tersebut. Saat ini diperkuat dengan adanya Undang-Undang Sistem Pendidikan Nasional Tahun 2003, BAB I, Pasal 1 ayat 2, yang menyebutkan bahwa pendidikan nasional kita adalah pendidikan yang berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945, sedangkan kebudayaan nasional merupakan akar pendidikan nasional.

Jika kebudayaan dipegang teguh, maka pendidikan di Indonesia akan kuat dan maju. Dalam sambutannya, Menteri Pendidikan, Muhadjir Effendi menyampaikan “Bahwa dengan disahkannya Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2017 tentang Pemajuan Kebudayaan akan mempertegas posisi kebudayaan nasional sebagai ruh, pemberi hidup, dan penyangga bangunan pendidikan nasional kita. Oleh sebab itu, kebudayaan yang maju adalah prasyarat yang harus dipenuhi jika ingin pendidikan nasional tumbuh subur, kukuh, dan menjulang.”

Jadi jelas sudah, bahwa kebudayaan sangat erat terkait dengan pendidikan. Lalu bagaimana bukti nyata pendidikan dan budaya bisa saling bersinergi. Pastinya seluruh elemen pendidikan harus mendukung dan menjalankannya dengan baik. Salah satunya adalah guru sebagai pendidik. Meskipun guru bukan satu-satunya sumber belajar, namun harus selalu memberikan contoh, membangkitkan semangat, dan memotivasi peserta didik agar menjadi manusia Indonesia yang berpendidikan dan tetap memegang budaya tanah air Indonesia.

Guru, Garda Depan Pendidikan

Guru memiliki peran penting dalam pendidikan. Dalam perkembangannya, guru bukan satu-satunya sumber belajar bagi peserta didik. Namun sebagai mediator dan fasilitator peserta didik dalam meraih ilmu pengetahuan dalam menggapai cita-citanya. Pertama, guru harus memberikan teladan yang baik bagi peserta didik. Memberikan contoh budaya yang baik.

Menguatkan pendidikan karakter dan budaya literasi di sekolah. Guru harus memberikan contoh untuk gemar membaca untuk mendapatkan informasi yang benar bukan asal mendapat informasi tapi tidak benar (hoax). Hal ini harus serius ditangani, di mana saat ini kalangan muda terindikasi gejala tergerusnya ketajaman akal budi dan kekukuhan mentalitas. Untuk itulah guru tak sekadar mengajar tapi juga mendidik anak agar tak terjerumus pada teknologi yang maju namun tak menjaga adat, etika, dan budaya bangsa.

Kedua, Sekolah menjadi pusat pendidikan di antara tripusat pendidikan, yaitu sekolah, rumah, dan masyarakat. Guru mampu menjadi teladan, teman, dan orang tua di sekolah. Membangun kerjasama dan komunikasi yang baik antara pihak sekolah dan orang tua serta masyarakat. Sehingga sejalan seiring dalam mewujudkan pendidikan yang berbudaya.

Ketiga, secara berkesinambungan mengikuti perkembangan zaman. Di mana saat ini telah terjadi revolusi industri dunia. Mau tak mau guru juga harus menyesuaikan. Dalam mendidik dan memotivasi peserta didik untuk mendapatkan ilmu pengetahuan tak berdasar cara konvensional dan pengetahuan yang tidak uptodate. Harus banyak membaca literasi menyesuaikan perkembangan. Agar peserta didik tak ketinggalan dengan kemajuan teknologi. Namun harus tetap memegang teguh kebudayaan Indonesia.

Beberapa hal tersebut diharapkan dapat menguatkan karakter manusia Indonesia melalui dunia pendidikan. Dicita-citakan pula, pendidikan Indonesia akan maju pesat, budaya menguatkan dari dalam ilmu pengetahuan menjawab tantangan global yang tak ringan.

Selamat Hari Pendidikan!

-Ummi Azzura Wijana-

https://www.kompasiana.com/sumiatun/guru-garda-depan-dalam-pendidikan_5ae8f46eab12ae6e0d5c4382

Check Also

Permendikbud Nomor 15 Tahun 2018

Memasuki tahun pelajaran 2018/2019, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemndikbud) telah menerbitkan Permendikbud Nomor 15 Tahun …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *